Surau dan Silek, Film Terbaik Indonesia? - Lifestyle Blogger Medan dan Food Blogger Medan

Rabu, 03 Mei 2017

Surau dan Silek, Film Terbaik Indonesia?

  ceritagadiskecil.com | Hallo sahabat. Kali ini Gadis kecil akan mereview Film Indonesia yang telah tayang pada tanggal 27 April lalu nih... Kalau dilihat dari poster filmnya, Surau dan Silek ini tampak tidak menarik untuk di tonton. Namun, jika dicerna dari sudut pandangan judulnya. Film ini sangat menarik. Apakah hanya judulnya saja yang menarik? Yuk baca review-nya di bawah ini.

    Film Surau Dan Silek atau jika di terjemahkan dalam bahasa Indonesia, menjadi Mushola Dan Silat. Ini adalah film keluarga yang  berlatarkan budaya masyarakat Minangkabau yang rilis pada tahun 2017, diproduksi oleh Mahakarya Pictures, dan diproduseri oleh Dendy Reynando dan Emil Bias. Disutradarai oleh Arief Malinmudo pada tahun 2016.

      Sekitar tanggal 2 Mei 2017. Filosofi tertarik untuk menonton film ini sebagai bahan riset tulisan. Awalnya sih sedikit ragu, karena melihat posternya yang tidak menarik. Namun setelah menontonnya, Gadis kecil jadi terkesan dan tidak bisa berkata apa-apa.

     Film yang diisi oleh pemain-pemain, yang bukan dari kalangan artis ini dikemas begitu apik, tidak hanya dari segi teknisnya saja. Tapi dari penyajian ceritanya sungguh luar biasa. Kenapa Filosofi bisa berkata seperti itu? Ya, karena Film ini menyajikan cerita yang sangat berani dan bisa dibilang nekat.
      Di awal Film. Penonton sudah disajikan sebuah pertarungan yang dilakukan oleh anak-anak sekitar berumur 11 tahun dalam sebuah turnamen. Seperti judulnya, Suarau dan Silek. Diawal Film ini sudah menggambarkan judulnya, yang diperankan anak-anak dalam memainkan bela diri silat asal Minangkabau. 

Menurut Gadis kecil,  awal Film ini cukup bahaya jika ditonton oleh anak-anak kecil. Karena anak-anak yang belum mengerti bela diri, dikhawatirkan akan mengikuti adegan yang terjadi di dalam Film itu. Namun, setelah menonton secara keseluruhan, rasa kekhawatiran Filosofi ternyata salah. Film ini mengajarkan kepada penonton bahwa silat bukan untuk gaya-gayaan atau untuk kejahatan. Tapi silat adalah bagian dari mengendalikan diri. Ada kata-kata yang masih melekat diingatan filosofi. Yaitu, "Lahir Silat untuk mencari Kawan, Adanya Silat Untuk Memahami Tuhan," kira-kira begitu yang diajarkan oleh pemain yang berperan sebagai guru silat. Serta Film ini juga mengajarkan. Bahwa silat merupakan bagian dari 3S yaitu, Shalat, Shalawat dan Silat.

Semuanya harus seimbang, jika tidak. Silat hanya akan membawa kehancuran pada diri seseorang.
 Tidak hanya mengajarkan apa arti silat yang sesungguhnya. Film ini juga dikemas secara santai dan sederhana. Karena ada selingan humor di dalam Film ini, humor yang dihadirkan oleh seorang anak berbadan gembul dan paling lucu di antara teman-temannya. Sosok itu bernama Dayat. Karena pemeran utama dalam Film ini adalah tiga orang anak yang bersahabat dan berguru silat. Mereka bernama Adil, Kurip dan Dayat. Dari mereka bertiga lah penonton juga dibukakan matanya, akan arti persahabatan.

     Sungguh, Film ini memiliki banyak kekayaan. Tidak hanya tentang silat dan persahabatan. Namun, Film ini juga mengenalkan penonton akan adat, kebudayaan, alam, serta bahasa Minangkabau yang jarang diketahui Masyarakat Indonesia.

      Dengan beraninya, Film ini memakai bahasa Minangkabau dan dilengkapi dengan subtitle bahasa Indonesia. Dari Film ini juga, penonton dapat belajar tentang bahasa Minangkabau. Terlebih tentang kebiasaan pemuda Minangkabau, yang harus merantau untuk mencari kesuksesan dan kembali ke kampung setelah mendapat kesuksesan dari perantauannya.

    Dan kesimpulannya nih... Film ini sangat luar biasa. Banyak pelajaran yang dapat kita ambil. Terlebih, Film ini juga bisa sebagai alat untuk mempromosikan keindahan Minangkabau kepada khalayak ramai. Apabila, kota-kota lain dapat memproduksi Film seperti ini. Gadis kecil yakin kalau bangsa kita akan lebih dikenal keindahannya dan karakter filmnya yang mendidik. Semoga, akan ada film-film yang lebih bagus lagi dari Film Suara dan Silek yang berisi memperkenalkan kebudayaan di setiap masing-masing daerah.

     Oke deh sahabat... Kamu wajib nonton dan dukung Film ini. Karena Film ini sangat patut di apresiasi dan berhak memecah rekor penonton terbanyak di tahun 2017 ini.

#Ceritagadiskecil 

1 komentar:

  1. Setuju sekali mbak, harus mendukung film2 indonesia agar lebih maju

    BalasHapus

@way2themes