Curhatan Remaja : Baper Sama Bang Go-Jek - Lifestyle Blogger Medan dan Food Blogger Medan

Sabtu, 23 Desember 2017

Curhatan Remaja : Baper Sama Bang Go-Jek

Pecahan Vocer 1 Juta dari www.go-jek.com




Dear, sahabat Filkot.

            Pagi yang lalu merupakan pagi yang cukup indah menurut Filkot. Pasti kepo kenapa Filkot bahagia. Baiklah, Filkot cukup bahagia dengan notifikasi dari Go-Jek yang memberikan vocer Go-Ride sebesar 1 Juta Rupiah. Gilak gak sih? Ya, gilak banget kejutannya. Awalnya Filkot gak percaya, hari gini gitu loh. Mana ada sih vocer yang benar-benar bisa digunakan sesuai harapan? Untuk menguji kebenarannya, Filkot coba perjalanan pertama dari rumah ke sekolah Filkot dengan vocer yang satu juta itu, dan hasilnya benaran gratis loh. Wih… gilak banget, rezeki tak terduga dari Allah buat Filkot di pagi hari.

            Ya, cukup bahagialah dengan vocer itu. Filkot bisa kemana-mana pakai Go-Jek gratis sampai bulan Januari nanti, tapi tulisan ini sengaja Filkot posting bukan untuk mempromosikan perusahaan Go-Jek ya sahabat Filkot. Kali ini, Filkot hanya ingin berbagai kisah selama perjalanan menggunakan Go-Jek. Filkot pikir, kisah asik yang Filkot dapat selama menggunakan vocer dari Go-Jek bisa menjadi sesuatu yang bermanfaat juga bagi sahabat Filkot. 

            Baiklah, Filkot mau cerita dari Bang Go-Jek yang pertama.

Bang Gojek Berkacamata

            Bang Gojek yang satu ini, percobaan Filkot dalam menguji kebenaran vocer yang Filkot dapat itu. Ya, cukup kasihan sih, karena dijadikan bahan percobaan. Filkot itu biasanya ke sekolah naik angkot, gak pernah naik gojek. Kalau dihitung-hitung, masih untungan naik angkot daripada gojek. Tapi, karena penasaran sama vocer yang masuk ke notifikasi, akhirnya Filkot coba pesan gojek untuk berangkat ke sekolah.

            Dapatlah Bang Gojek berkacamata yang wajahnya masih bau bantal, karena emang masih pagi jadi wajarlah. Ya, sepanjang jalan tidak ada obrolan yang menarik, orangnya juga gak terlalu bawel, bicara secukupnya. Tapi, bodohnya Filkot. Malahan Filkot yang deg-degkan. Bukan karena si Bang Gojek yang manis ini, tapi karena cemas kira-kira kalau vocernya bohongan kan Filkot harus bayar sesuai harganya. Gilak aja, harganya dua kali lipat dari biasanya Filkot naik angkot. 

            Tetap berusaha tenang, hingga akhirnya Filkot sampai juga di sekolah. Bang Gojeknya gak minta bayaran, malahan dia bilang terimakasih, dengan polosnya Filkot nanya ke si Bang Gojek berkacamata ini, “Bang ini gratis?” dan Bang Gojeknya jawab dengan santai, “Iya mbak, kan pakai vocer,” Filkot akhirnya bernapas legah, dalam hati sambil membatin Alhamdulillah aman ongkos pergi hahaha. Terus, untuk memastikan lagi, Filkot tanya, “Bang emang benar ya vocer satu juta itu? Soalnya saya dapat vocer satu juta dari Gojek?” mendapatkan pertanyaan seperti itu, malah Bang Gojeknya ikutan kaget, “Ha? Satu juta mbak? Wah enak bener? Gak habis-habislah itu vocernya,” Bang Gojek dengan kacamata berbingkai ini tampaknya malah lebih kaget. Yaudah, akhirnya Filkot simpulkan ini vocer satu juta emang beneran.

            Dari perjalanan sama Bang Gojek yang ini, Filkot jadi sadar kalau sesuatu hal yang belum pasti itu seharusnya ditanya terlebih dahulu, jangan sok tau tapi di sepanjang jalan jadi deg-degkan karena gak tau kepastiannya, sama seperti kebodohan Filkot yang sok tau tanpa nanya soal vocernya sebelum pergi, sampai akhirnya malah deg-degkan sendiri karena gak tau pasti kebenaran vocernya.

Bang Gojek Ngebut Tapi Penakut

            Kali ini masih cerita soal Bang Gojek. Kemarin, Alhamdulillah Filkot dan tim bisa mendapatkan juara film anak walaupun hanya harapan dua. Ya, lumayanlah menambah pengalaman dan mengasah kemampuan. Sedikit cerita sih, Filkot ini pelajar yang mempelajari cara membuat film ataupun program televisi. Nah, kemenangan itu mengharuskan Filkot untuk menukarkan hadiahnya di jalan setia budi yang sangat jauh dari sekolah Filkot. Perginya Filkot masih bisa naik angkot tapi pulangnya, Filkot harus naik gojek karena gak ada kendaraan untuk pulang ke rumah.

            Singkat cerita, Filkot dapat Bang Gojek yang hitam manis dengan kereta besarnya. Kurang suka sih dapat Gojek yang kereta besar, agak ribet naiknya. Okelah, Filkot tak bisa memilih walaupun banyak pilihannya. Bang Gojek yang satu ini lebih ramah, dia nanyak ini itu ke Filkot. Ya, dikiranya Filkot ini baru pulang kerja padahalkan masih anak sekolah. Wajar sih Bang Gojeknya nyangka seperti itu, karena seragam sekolah Filkot itu seperti seragam orang yang udah kerja.

            Perjalanan sama Bang Gojek yang satu ini cukup asik, walau radak nyembelin. Dianya bawa kereta ngebut-ngebut, ada lubang jalan dihajar aja, ada polisi tidur diembatnya. Dalam hati Filkot, kampretlah abang ini. Gak dipikirkannya orang yang di belakang. Filkot tau sih, Filkot ini kecil hidup lagi, tapi ya kali si abang gak kerasa kalau dia lagi bonceng orang. Filkot malas berkomentar, akhirnya cuman diem aja terus berdoa biar selamat sampai rumah.

            Ketika udah di persimpangan rumah, si abang gojeknya makin ngebut bawa kereta. Hampir mati karena jantungan dibuatnya. Tapi, Alhamdulillah selamat sampai rumah. Ketika udah sampai rumah, si abang gojeknya curhat, “Saya suka takut kalau lewat simpang ini,” keluhnya. “Kenapa Pak?” Filkot heran dong si abang bilang begitu, “Saya dengar di simpang ini sering kecelakan ditabrak truk. Makannya saya tadi ngebut,” curhat abang gojek sambil ngos-ngosan macem orang habis lari. Dalam hati cuman bisa tertawa, gilak aja abang gojek ini. Udah tau banyak kecelakan, eh dia malah tambah ngebut.

 Bang Gojek So Sweet

            Lagi-lagi Filkot membutuhkan Bang Gojek karena gak ada kendaraan untuk pulang ke rumah dengan selamat. Perjalanan yang kali ini benar-benar berkesan. Siapa sih yang gak baper kalau dikasih perhatian. Eaak… Kalau jomblo mah emang begini, dikasih perhatian dikit langsung baper. Tapi, seriusan. Kali ini, Abang gojeknya so sweet banget, ditambah lagi momen yang gerimis –gerimis buat romantis. 

            Pertama nelpon Filkot, si abang gojek ini suaranya udah aduhai banget. Dia sopannya luar biasa, tutur katanya juga begitu enak di dengar, gak kayak Bang Gojek yang lainnya. Kalau menurut Filkot bang gojek yang kali ini special banget deh. Cocok banget buat para jomblo yang kurang perhatian dan pengen diromantisi, kalau sama bang gojek satu ini.

            Kenapa sih Filkot bisa bilang seperti itu? Ya, kemarin itu cuaca lagi mendung, di tengah perjalanan eh malam gerimis. Filkot gak banyak omong, males juga minta pakai mantel. Tapi, si bang Gojeknya kayak pengertian gitu, dia malah yang nawari mau pakai mantel hujan atau gak. Terus, Filkot jawab aja mau. Akhirnya, Bang Gojek berhenti buat ngambil mantel, terus dengan sopannya dia nanya, “Mbak, mau dipakaikan atau pakai sendiri?” Gilak rasanya so sweet banget nih bang gojek. Filkot  jawab, “Pakai sendiri aja bang,” terus dia ngomong lagi, “Yaudah pakai sendiri aja ya mbak. Saya gak usah pakai, mbaknya aja yang pakai,” Wih… so sweet banget nih bang gojek.

            Selesai pakai mantel, perjalanan masih berlanjut. Sialnya, hujan yang turun cuman bentaran doang habis itu cuaca berubah cerah dan udara panas. Gilak banget,  Filkot yang udah terlanjur pakai mantel rasanya malas banget kalau harus berhenti dan lepas mantel. Tapi, aneh juga karena hanya Filkot yang pakai mantel di tengah siang bolong yang cuacanya udah cerah. Akhirnya, Filkot diam aja masa bodoh mau dikata apa. 

            Lagi-lagi bang gojeknya perhatian, dia nanyak sambil ketawa, “Mbak gak kepanasan pakai mantel?” Sepontan Filkot malu dan ketawa juga sambil jawab, “Haha… udah gapapa bang, udah mau nyampe juga kan,” si abang gojek ikutan ketawa.

            Menurut Filkot ini pengalaman yang so sweet bareng bang gojek. Belum lagi, pas udah sampai rumah, dengan manisnya si abang bilang, “Maaf ya mbak kalau selama di perjalanan saya ada salah perbuatan,” Wih… Bener-bener sopan banget bang gojek yang satu ini. Karena kesopananya, Filkot jadi meleleh dan ngasih tips ke abangnya.

            Dari abang gojek yang so sweet dan sopan banget ini, Filkot jadi belajar kalau ilmu komunikasi, etika dan kesopanan itu sangat berpengaruh besar. Apalagi kalau kerjanya berhubungan dengan banyak orang. Cara yang paling ampuh meluluhkan hati ya perkataan yang sopan dan sikap yang santun. Perlakuan bang gojek ini emang patut dicontoh dalam menghadapi rekan kerja atau pelanggan, karena dengan ramah dan sopan siapa sih ya gak luluh? Benar gak sahabat Filkot?

            Nah, mungkin hanya ini curhatan yang bisa Filkot share tentang bang gojek. Kira-kira sahabat Filkot, punya cerita tersendiri gak tentang perjalanan bersama bang gojek? Kalau ada, yok berbagi cerita di kolom komentarnya Filkot!

2 komentar:

  1. Cemana ceritanya kok bisa dapet voucher? Klu kak salwa dapat juga krna instal ulang aplikasinya
    ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurang tau kak cemana bisa dapat... Tiba-tiba datang aja di notifikasi gojeknya :)

      Hapus

@way2themes